Kuliner Murah dan Enak di Bali

Ngomongin tentang pariwisata, mau tidak mau kita juga harus ngomongin tentang kulinernya. Soalnya kuliner sih udah jadi salah satu unsur kekuatan dari pariwisata itu sendiri. Bahkan sekarang kita juga sering denger, gak sedikit orang yang berwisata alasan utamanya pengen nyobain kuliner…

 

Misalnya, bagi sebagian orang untuk pergi ke Bandung, tujuan utamanya ya cuma mau cari makan. Bisa ke Batagor Riri/Kingsley, Yoghurt Cisangkuy, Bubur Ayam samping Istana Plaza. Ato yang rada elitan; Kampung Daun, The Valley, Suis Butcher Steak, dll.  Abis makan, ya udah balik lagi ke Jakarta.

 

Jadi menurut gue, kuliner itu bagian yang sangat penting dari pariwisata, sob. Nah, tulisan gue kali ini juga mau ngebahas tentang kuliner, khususnya di Bali. Kenapa Bali? Ya karena sebagai daerah tujuan wisata no. 1 di Indonesia, Bali emang komplit banget dan semuanya keren-keren. View, budaya, hotel/villa, dan tentu saja kulinernya, semuanya menarik untuk diomongin.

 

Tapi sepertinya udah banyak juga sih yang ngebahas kuliner Bali. Biar tulisan gue agak beda ama yang lain, dan supaya loe-loe pada gak bosen…, bahasan kali ini gue persempit aja deh. Gue mau ngebahas kuliner yang murah tapi gak murahan. And off course, kalo kata Pak Bondan, taste-nya juga harus ‘mak nyusss…’. Dan biar tambah spesifik, gue batesin lagi, khusus yang halal-halal aja. Soalnya banyak juga sih yang masih pada bingung, dan katanya nyari makanan yang halal di Bali agak susah.

 

 

Sebagai tujuan wisata yang sudah sangat terkenal, bahkan sampai manca negara, kuliner di Bali memang sangat beragam sekali. Dari yang tradisional sampe yang modern. Dari yang murah sampe yang mahal. Dari yang lokal sampe yang international. Semua ada.

 

Murah, enak, dan halal. Kalo halal sudah jelas kan definisinya? Kalo enak, emang agak subyektif. Tapi mudah-mudahan taste gue bisa diterima. Murah? Oke, kita kasih batasannya aja biar jelas. Yang gue maksud dengan murah, adalah harga per porsinya gak lebih dari 25 ribu. Murah kan…? Apalagi untuk ukuran di Bali.

 

 

Okay…, ini adalah tempat-tempat makan itu. Tempat-tempat makan ini favorite gue sewaktu tinggal di Bali selama hampir 4 tahun. Jadi ya lumayan ngerti juga kalo ditanyain tempat makan yang enak dan murah. Hampir sebagian besar di daerah pemukiman, bukan di daerah wisata; Kuta, Nusa Dua, atau Sanur. Ya loe-loe pada, kan tau sendiri sob, di tempat wisata mana ada sih makanan yang murah. Kalo enak sih banyak, tapi ya itu, harga wisatawan…

 

 

Nasi Pedes Bu Andhika

 

Pasti udah banyak yang tau tempat makan ini. Terletak di Jalan Raya Tuban, di depan Supernova/Jogger. Sesuai namanya, makanan di sini semuanya serba pedes. Hati-hati kalo ada yang sensitife/gak kuat pedes, dijamin bisa mules…

 

Sebenernya menunya sih biasa aja, maksudnya masakan rumahan Jawa/Bali. Seperti tumis kacang panjang, oseng-oseng tempe, sambal goreng ati-ampla, ayam goreng, telur balado, empal, urap, dll. Tapi yang bikin khas ya itu tadi, rasa pedesnya. Gak perlu pake sambel pun rasa pedesnya udah nendang banget. Buat yang suka pedes, ini mah wajib kudu dicoba…

 

 

Warung Nikmat

 

Letaknya gak jauh dari Nasi Pedes Bu Andhika. Di Jalan Singosari Gang Biduri. Dari pertigaan traffic light depan Supernova, belok kiri. Dari situ kira-kira 300an meter, di kanan jalan. Warung Nikmat ini pasti akan langsung kelihatan, pas di samping Hotel Bakungsari.

 

Warung ini menyajikan masakan Jawa Timur. Beberapa menu yang jadi favorit di sini antara lain; pecel, rawon, ayam bumbu rujak, gule sapi, tempe penyet, dan sop buntut. Tapi bukan cuma itu aja, masih banyak pilihan yang lainnya.

 

Konon, warung inilah yang mempelopori system pembayaran yang cukup unik dan praktis buat tempat-tempat makan di Bali. Setelah makanan dipesan, kita akan dikasih kartu yang bertuliskan harga makanan yang kita pesen. Nanti setelah selesai, kita tinggal bayar di kasir sesuai harga yang ada di kartu.

 

Walopun di sini masakannya Jawa Timur’an, tapi jangan heran kalo banyak juga turis-turis asing yang makan di sini. Ya ini membuktikan kalo makanan di sini emang enak, hiegenis, dan tentu saja murah.

 

 

Warung Satria

 

Warung ini punya beberapa cabang di Bali. Di Jalan Kedondong, WR Supratman, dan di daerah Tohpati. Kalo belum terlalu kenal Bali, mending jangan dicari deh alamat itu. Itu semua ada di Denpasar. Ya seperti yang kita tau, jalanan di Denpasar emang bikin ribet buat yang belom terbiasa. Banyak yang searah dan jalan kecil-kecil. Salah dikit aja harus muter. Jadi mending cari yang gampang aja. Ada satu cabang yang deket dengan Nasi Pedes Andhika. Letaknya persis di belakang Supernova, di Jalan Ken Dedes.

 

Sebernya ini adalah warung nasi campur Bali, tapi versi halalnya. Dalam seporsi nasi campur, isinya mulai dari suwir ayam betutu, sate lilit, jukut urap, ikan, daun ubi bumbu cabai, lawar, sampe sambal matah. Itu semua disajikan di atas nasi yang masih anget, yang dilambari pake daun pisang. Dari lihat tampilannya dan aromanya, gue jamin loe pasti pengen buru-buru makan. Bener-benar mak nyuuss…

 

Sebenernya ada juga nasi campur Bali lainnya yang enak dan ngetop juga, yaitu Warung Wardhani, di jalan Yudhistira Denpasar. Tapi nasi campur ini sih udah gak masuk kategori yang murah lagi, hehehe… Jadi gak gue bahas.

 

 

Nasi Jinggo

 

Emang ada yang kurang kalo ngomongin kuliner murah meriah di Bali tanpa ngomongin Nasi Jinggo. Mirip dengan nasi kucing di Jogja, nasi Jinggo di Bali juga terbilang kecil porsinya. Ya cukuplah kalo buat ngeganjel perut saat loe kelaparan.

 

Konon kenapa dinamakan Nasi Jinggo, karena awalnya dulu dijual di pasar-pasar adat (tradisional) Bali dengan harga Rp. 1.500,- (ceng go; dalam bahasa Hokkian). Tapi sekarang sih harga udah gak segitu lagi. Rata-rata udah di atas 5 ribu sampe 10 ribu, tergantung dari isi dan lauknya.

 

Dalam seporsi nasi jinggo terdiri dari nasi putih dan lauk berupa telur, daging ayam suwir ato sapi, dan sambal yang pedes. Kadang ada juga oseng temped an atau bakmi/bihun goreng. Biasanya di warung yang jual nasi jinggo, juga disediakan lauk tambahan, misalnya telur puyuh, ceker ayam pedes, tahu, tempe, ati, ampla, dll.

 

Cukup gampang sih kalo loe mau cari nasi jinggo ini di seantero Bali. Hampir di setiap pasar adat, atau pinggir jalan protocol selalu ada. Tapi satu tempat yang jadi favorit gue selama gue tinggal di Bali, Nasi Jinggo Wikowi Nged. Letaknya persis sebelum perempatan traffic light pintu masuk kawasan BTDC Nusa Dua. Ada di kanan jalan.

 

 

Warung Nasi Gandul dan Wedang Ronde Superhero

 

Satu lagi jajanan favorite yang gak boleh dilewatkan kalo ke Bali. Warung ini letaknya di Jalan Teuku Umar Denpasar, di halaman parkir Hero Supermarket. Warung ini cuma buka malam hari. Cukup gampang kalo mau cari. Hampir semua orang Bali pasti tau Jalan Teuku Umar ini. Di jalan ini emang jadi pusat kuliner kota Denpasar. Pokoknya kita tinggal cari Hero Supermarket, pasti akan langsung ketemu.

 

Aslinya ini adalah makanan khas dari Pati Jawa Tengah. Seporsi nasi putih hangat dengan lauk daging sapi yang diberi kuah santan gurih, dan ditaburi bawang goreng. Sangat menggugah selera. Tapi sebenernya sih bukan seporsi. Mungkin cuma 1/3 porsi kali ya… Soalnya setiap kali makan di sini, gue gak pernah cukup kalo gak nambah, hehehe…

 

Di sini juga ada lauk tambahan; sate usus ayam, sate telur puyuh,  dan tahu tempe bacem. Makan sambil ditemenin pake wedang ronde hangat. Mak nyuuusss tenan… Pas banget kalo buat makan malam.

 

 

Warung Nusa Lembongan

 

Warung ini terletak di Renon Denpasar, tepatnya di Jalan Cok Agung Tresna. Kalo kita dari arah Jalan Teuku Umar, warung ini ada di kiri jalan. Persisnya di depan Kantor Bagian Registrasi dan Identifikasi Polda Bali.

 

Di warung ini cuma ada satu menu, sop kepala ikan dan ikan goreng. Jadi gak perlu lama-lama nunggu buat pesen. Begitu kita duduk, akan langsung dihidangkan. Yang jadi masalah, tempat makan ini kalo pas jam makan siang rame banget. Jadi kadang kita harus nunggu untuk bisa duduk.

 

Begitu kita duduk, akan langsung dihidangkan sepiring nasi putih, sepotong ikan laut goreng kering, dan semangkuk sup kepala ikan. Ikan laut itu digoreng sampe berwarna kecokelatan saking keringnya. Dan ditemenin sama sambel berwarna sama. Sedangkan sopnya, selain berisi kepala ikan laut, juga berisi beberapa potong timun. Dan begitu kuah itu masuk mulut, sruuuup.., gilak… gurih dan seger banget.

 

 

Nasi Ayam Kedewataan Ibu Mangku

 

Masih di kawasan Renon, warung ini ada di Jalan Tukad Badung. Kalo yang belum mengenal Bali, memang agak sulit buat cari warung ini. Letaknya ada di daerah pemukiman, jauh dari tempat wisata.  Kalo ancer-ancernya sih dari Monumen Bajra Sandhi Renon, nyebrang Jalan Puputan langsung masuk Jalan Tukad Unda. Setelah ketemu perempatan besar, belok kiri masuk ke Jalan Tukad Yeh Aya. Tepat sebelum Warung Steak & Shake, belok kanan masuk Ke Jalan Tukad Badung. Warung Nasi Kedewataan Ibu Mangku ada di kiri jalan.

 

Nasi ayam kedewatan ini aslinya sih dari Ubud, di Jalan Kedewataan. Ini sejenis nasi campur yang isinya daging ayam plus telur, lawar, sate lilit dan sambal matah. Semua bumbu dalam nasi ayam kedewatan ini gak digiling atau ditumbuk, tapi dirajang halus sebelum dimasukkan ke dalam rongga dada ayam yang dipotong tanpa dibelah.

 

Rasa bumbu dan aromanya sangat kuat. Sangat layak buat dicoba kalo loe lagi pada ke Bali…

 

 

Soto Babat Pasar Badung Kuta

 

Warung ini terletak di Jalan Kuta Theater, persis di depan Pasar Badung. Dari arah Jalan Tuban, sebelum Bemo Corner depan Pasar Badung, belok kiri masuk ke Jalan Kuta Theater. Kira-kira 50 meter, tempatnya ada di kiri jalan. Walopun alamatnya Jalan Kuta Theater, tapi gak selayaknya sebuah jalan. Lebih mirip gang. Jadi kalo bawa mobil ke sini, mendingan parkir di depan Pasar Badung aja.

 

Walopun namanya Soto Babat, bukan melulu babat yang ada. Daging sapi, paru, bahkan tulang pun juga ada. Dengan kuah kaldunya yang bening, soto ini dihidangkan dengan potongan kentang tipis, kacang kedelai, dan emping. Dan bagi yang suka pedes, sambel di warung soto ini juga nendang abiss… Dijamin pasti nambah deh…

 

 

 

Sebenernya sih masih banyak lagi tempat jajanan di Bali yang murah, enak, dan halal. Tapi kok gue tiba-tiba blank ya…? Ya udah deh, sementara ini dulu. Ntar kalo gue inget lagi, gue tambahin deh list-nya.

 

Jadi bagi loe semua yang pengen ke Bali dengan low budget, tapi tetep pengen makan-makan yang enak, loe harus coba deh tempat-tempat makan di atas…

Kalo loe dah nyoba, please kasih testimony dong di kolom comment di bawah ini…

 

Oke sob, happy hunting kuliner ya…

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top